Jumat, 19 April 2013

Horeee...berat badanku nambah!

Horeee!!! AlhamdulilLah, Allahu Akbar *loncat-loncat kegirangan*
Hati ini serasa berbunga-bunga  melihat jarum di timbangan badan menunjuk angka 48. Benar-benar sebuah rekor pencapaian berat badan terbaik seumur hidup saya. Heran? Hehe..perlu diketahui, dari kecil saya ini dianugerahi tubuh langsing *baca kurus*. Seragam kelas 1 SD tetep bisa dipakai sampai lulus. Kebayang kan betapa bahagianya orangtua saya karena enggak perlu keluar banyak duit tiap tahun ajaran baru. Masuk SMP, tidak terlihat pertumbuhan berarti. Menginjak SLTA..mulai deh tumbuh cepat. Tapi ke atas,  meninggi doang. Begitu terus sampe waktu kuliah. Tapi waktu itu, perkara BB *berat badan, bukan black berry.juga bukan bau badan* ini belum jadi masalah yang berarti buat saya. Apalagi banyak orang bilang, "Ntar kalo udah nikah pasti gemukan". 

Tapiii...ternyata setelah menikahpun, berat tetep segitu-gitunya aja. Istiqomah di angka 43. Kata orang lagi,"Tunggu aja, kalo dah punya anak dijamin melar". Whuaaa...tak sabar rasanya. Lalu sayapun hamil dan melahirkan anak pertama. Penuh harap cemas, sayapun nimbang badan. Kok...gak nambah juga yak. Malah sempet ada di kisaran 41,5 kg. Gak tau deh gimana penampakanku waktu itu. Pantes aja dulu kalo lewat jalan yang sepi, ayah suka bilang,"Ati-ati lo! di sini banyak anjing".

Setelah melahirkan anak kedua, lanjut anak ketiga...Nampaknya tidak ada perkembangan. Selalu setia di angka 43 - 45. Kalo sudah sampe angka 45, ada aja masalahnya. Yang maag kambuh lah. Yang sariawan lah. Yang gak napsu makan lah. Yang banyak kegiatan lah. Ujung-ujungnya melorot lagi ke angka 43/44. Sampe curiga sama timbangan di rumah. Jangan-jangan rusak kali ya.. Kok jarumnya gak pernah mau bergeser melewati angka 45. Tapi..kalo ayah yang naek kok dia mau gerak ? Pasti dia sentimen sama aku. 

Hhh..lama-lama jadi masalah serius juga. Lebih sebel lagi, tiap ketemu temen suka dibilang gini,"Ih, kok tambah langsing sih". Padahal setengah mati saya berharap ada yang bilang,"Aduh, makin berisi nih". Gimana gak panas coba..
Secara, umur udah segini, anak dah ABG..masak emaknya tetep cungkring. Gak ada wibawanya sama sekali. Kasian sama ayah juga. Kesannya dia gak mensejahterakan istrinya. Atau yang lebih parah, orang bakal ngira kalo dia yang ngabisin makanan di rumah. Sampe-sampe anak istrinya gak kebagian. Soale postur anak-anak ngikut saya. Ceking semua. Hehe..

Akhirnya, paska bulan Ramadlan lalu, dengan BB 43,5 kg, sayapun mencanangkan "Gerakan Menambah BB". Pake niat yang serius banget. BismilLah..
Mulai deh browsing cari tau apa aja sih yang bisa nambah BB. Berkelana dari satu forum ke forum lain. Yang masuk akal, langsung dipraktekin.
Mau tau apa aja yang udah saya lakuin :

Menambah porsi makan
Sungguh..ini benar-benar tidak mudah. Soalnya kapasitas perut saya sangat terbatas. Kekenyangan dikit, salah makan, makan terlalu malam..maag pasti kambuh. Saya gak suka bakso, soto, rawon, mie, sate, gorengan, apapun yang mengandung lemak..Bisa masuk sih, tapi mual. Lain ceritanya kalo dikasih asinan, manisan, rujak, salad, wih..bisa kalap. Padahal itu gak bakal bikin gemuk kan. Akhirnya, mesti cerdas *bahasanya rek!*  cari makanan yang porsinya kecil tapi mengandung kalori besar. Banyakin minum susu. Rasanya?..hadeuh, eneg, sebah, sakit. Demi BB ideal kudu tahan deh..

Olahraga
Saya coba renang : Dapet 3 kali, ternyata kulitnya jadi belang. Trus stop deh. Hehe..
Fitness : Ini olahraga ok banget. Saya suka. Di badan berasa seger. Tapi lama-lama kok males berangkatnya ya..
Senam di rumah : 2 hari sekali. Itu target awal. Prakteknya seminggu sekali.

Akupunktur
Fungsinya lebih ke - benerin pencernaan sih. Saya paling suka treatment ini. Gampang dan gak sakit. Cuma tempatnya agak jauh dan sering macet. Lama-lama males juga. Sekarang cuma sesekali aja sih..

Minum serbuk suplemen organik
Rasanya gak enak. Tapi dipaksain sampe sekarang..

Dan..entah karena efek akupunktur atau si suplemen, saya tidak tau. Yang jelas sekarang lambung saya berasa jauh lebih enak. Gak sebah. Gak pernah sariawan lagi. Padahal dulu itu langganan. Kalo maag kambuh, sariawannya pasti nongol. Begitu juga sebaliknya. Oya, tiba-tiba aja saya jadi gampang laper. Porsi tetep sedikit sih, tapi bisa lebih sering. Jadi, jadwal makan saya sekarang sebagai berikut :
  • Jam 5 pagi suka laper. Minum segelas susu
  • Sarapan sekitar jam7.30. Porsi nasinya sama kayak porsi kucing. Itu kata ibu mertua lho..
  • Jam 8 minum serbuk organik
  • Jam 10 ngemil roti / minum susu
  • Makan siang antara jam 11.30 - 12.30
  • Makan malam jam 4 - 5. Karena kalo makan lebih dari jam itu, besok paginya perut saya bisa sakit.
  • Jam 7 minum susu / ngemil roti lagi
Hasilnya...Sekian lama enggak nimbang *saking gondoknya, tiap nimbang gak nambah-nambah*..sampe tadi pagi. Ternyata....OMG, 48 kilo sodara-sodara. Pantesan..celana panjang saya berasa sempit banget. Saking bahagianya saya sampe loncat-loncat. Pengen meluk semua orang..
Eit tunggu..jangan puas dulu. Target belum tercapai. Mestinya berat ideal saya 53kg. Masih kurang 5kg lagi. Semangatttt!!!!! Aku pasti bisa..

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Copyright © arie widayanti Design by BTDesigner | Blogger Theme by BTDesigner | Powered by Blogger